Minggu, 06 September 2020

Kembali Ke Baduy Dalam, Merasakan Kesederhanaan Alam dan Adat

 

Lepas dari Sukabumi, aku memilih jalan kembali menuju Baduy Dalam via Ciboleger, Kabupaten Lebak-Banten.

KENAPA AKU MEMILIH BADUY DALAM?

Jawabnya : Rindu Keluarga Ayah Idong di Cibeo.

Dalam urusan traveling, aku suka dadakan tidak pernah direncanakan jauh-jauh hari, maklum kalau jauh-jauh hari dan melibatkan banyak orang ujungnya ndak jadi, alhasil wacana donk (ini pengalaman).



Seminggu sebelum berangkat aku menghubungi Pulung, untuk memberitahu Ayah Idong di Baduy Dalam,  bahwa aku akan berkunjung dan minta dijemput di Ciboleger. Urusan buat janji dengan orang Baduy Dalam itu on time alias tepat waktu. Aku berpesan ke Ayah untuk jemput siang saja, namun Ayah sudah jalan dari jam 7 pagi dari rumah di Baduy Dalam, dan beliau menunggu dengan sabar.

Hari itu, lepas subuh aku berangkat menuju Rawa Buntu, sebagai lokasi meeting point dengan Sigit. Tepat jam 06.45 wib aku tiba di Rawa Buntu, terlambat 15 menit. Setelah itu kami naik commuter line menuju Rangkasbitung, kondisi kereta tidak terlalu penuh dan nyaman tidak berdesakan.

Tepat jam 08.30 kami tiba di Rangkasbitung dan mencari ATM BCA untuk mengambil uang dan melengkapi logistik yang masih kurang, namun semua terabaikan karena kondisi pasar yang ramai jadi aku mengurungkan niat.

Kami, lalu menuju terminal aweh dengan menumpang angkot warna merah, cukup membayar Rp. 10.000,- untuk berdua. Angkot berhenti tepat didepan terminal, aku lalu turun dan mengangkat ransel ku dan bertanya, elf tujuan Ciboleger. Aku mendapati elf berwarna hijau kuning bernamakan “YUNITA”, milik Mang Buyur yang aku kenal dari Ayah Idong.

Aku dan Sigit memilih duduk di depan, biar nyaman dan tidak berdesakan, mengingat perjalanan terminal Aweh – Ciboleger ditempuh lebih kurang dua jam, karena ngetem ambil menunggu penumpang dan berangkat sesuai jadwalnya, (info jika KAMU ingin berkunjung ke Baduy Luar dan Dalam dengan transportasi umum, bisa mengunakan mobil elf dari terminal Aweh – Ciboleger terakhir jam 14.30, sedangkan Ciboleger – Stasiun Rangkasbitung terakhir jam 13.00 tarif Rp. 25.000,-/orang.)

Perjalanan Aweh – Ciboleger kami nikmati sambil melihat pemandangan sekitar, ada yang sedang panen, pembangunan danau tempat wisata (menurut Mang Buyur), bahkan menikmati udara perjalanan yang panas.

Tepat jam 11.00 mobil elf memasuki Ciboleger, lalu turun sambil mengendong ransel dan membawa logistik makanan yang akan kami santap selama 3 hari 2 malam di Baduy Dalam bersama Ayah Idong dan keluarga, hanya kurang beras saja. Aku langsung menuju warung Pak Agus untuk makan dan beristirahat sejenak, sambil menunggu Ayah Idong. Namun, perasaanku campur aduk, ketika tidak mendapati Ayah idong disana, aku menenangkan diri bilang ke Sigit izin untuk melengkapi logistik di warung sebelah. Aku keluar dari warung dan menuju toko kelontong untuk belanja, tak berapa lama aku meihat Ayah Idong dan Sanan, perasaan langsung lega, alhamdulillah.




Aku langsung bersalaman dengan Ayah Idong, betapa rindunya aku sama beliau yang sudah seperti Ayah ku sendiri. Aku langsung memperkenalkan Ayah Idong dan Sanan, dan mempersilahkan beliau untuk makan dahulu, sementara aku belanja ke toko kelontong. Lepas makan dan istirahat sejenak, kami berfoto dahulu di tugu khas Ciboleger dan Sigit membuat story.

 

Perjalanan menuju Baduy Dalam

Perjalanan menuju Baduy Dalam akan segera dimulai lepas Dzuhur, hawa terik terasa dipergelangan tangan. Dimulai berdoa, agar perjalanan ini lancar dan tiba dengan selamat hingga rumah kembali. Sebelum masuk ke area Baduy Luar aku mencuci tangan dahulu, mengikuti protokol kesehatan dan memakai masker, serta mengisi daftar hadir dan membayar tiket masuk Rp.5.000,-/orang.




Hari ini, 28 Agustus 2020. Aku dan Sigit orang pertama yang mamasuki Baduy Luar dan Dalam, kondisi sepi sekali. Namun, tak berapa aku mendapati warga yang sedang bergotong royong membangun rumah dan memasak untuk hajatan, salut sama warga Baduy Luar dan Dalam yang masih mempertahankan budaya gotong royong.




Satu jam pertama melewati Gazebo, nampak jembatan bambu yang baru selesai dan berwarna hijau. Ayah memberitahu bahwa ini dibangun kemarin, berpikir coba kesininya kemarin bisa melihat secara langsung jembatan yang dibangun tanpa paku ini. Di bangun secara gotong royong oleh warga Baduy Luar dan Dalam  lebih kurang 100 orang, istirahat sejenak sambil mengambil beberapa foto. Lalu melanjutkan perjalanan menuju Cikaler, desa dimana Darti dan Rian anak kedua Ayah tinggal.



Darti adalah putri kedua Ayah Idong yang menikah dengan Rian dari Baduy Luar, dan sekarang menjadi warga Baduy Luar. Disini kami memakan gula aren sebagai penambah stamina untuk trekking kembali menuju Baduy Dalam.




Trekking dilanjutkan kembali menuju Saung lepas tanjakan curam, aku memberitahu Sigit nampak didepan jembatan perbatasan antara Baduy Luar dan Dalam. Jembatan ini pun baru, yang dibuat oleh Ayah Idong kemarin bersama warga Baduy Dalam lainnya secara gotong royong. Butuh waktu 40 menit dari Cikaler hingga tiba di Saung.




Melewati tanjakan curam yang tak terlupakan, dan bingung tidak sedikit pun membuat kapok walau sudah beberapa kali melewatinya, tetap ingin kembali. Tiba di saung disambut hangat oleh ambu, menaruh ransel, melepas sepatu dan kemudian menikmati udara segar disamping saung ayah, sambil bercerita dengan Sigit. Nampak dikejauhan, matahari akan segera tenggelam tak terasa karena keasikan menikmati pemandangan indah didepan mata (hanya ada dimemori, karena tidak bisa diabadikan dengan lensa kamera).

 

Menginap di Rumah Ayah Idong di Ladang

Aku dan Sigit memutuskan untuk menginap di saung, mengingat ayah sedang merenovasi saung lamanya dan ketika akan kembali ke Ciboleger lebih dekat.

Ketika treeking aku mendapati banyak pohon kecombrang atau honje dijalur, dan aku sampaikan ke Ayah. Ayah lalu bilang di ladang dan rumah banyak, nanti diambilkan. Wajahku langsung sumringah, kalau mendapati kecombrang, maklum makanan favorit aku, bahkan kadang dibuat jus.



Menjelang magrib, aku menyiapkan bahan pangan yang akan dimasak. Sementara Ambu menanak nasi, aku mulai menumis oseng teri medan kecombrang dan telur dadar, alhamdulillah menu makan malam kami. Sederhana, namun nikmat.

Lepas makan malam, kami berdiskusi sejenak karena makin larut dan beristirahat, karena esok lepas sarapan akan main ke Kampung Cibeo. Mengajak Sigit, mampir juga ke rumah Ayah.

 

Melanjutkan Perjalanan ke Cibeo

Di dapur, Ambu sudah menyalakan api untuk menanak nasi yang akan kami santap sebelum berangkat Cibeo. Kemudian, bersama dua anak ayah dan ambu lainnya, Sanan dan Sarim, kami bersama-sama menikmati sarapan.

Perlu waktu 40 menit bagi kami untuk mencapai rumah ayah di Cibeo, (itu pun termasuk mampir di ladang kakek, mertua Ayah Idong, dimana ayah mengambilkan kami kelapa muda untuk minum sebagai pelepas dahaga selepas trekking). Allah menganugerahi Baduy Dalam berbagai kekayaan alam. Makanan, semuanya ada.




Tak berapa lama kami tiba di rumah ayah, kemudian mandi. Buat aku, sensasi mandi di Baduy Dalamamat berbeda, Kenapa aku bilang begitu? Karena mandi di sini tidak memakai sabun dan sampo. Sikat gigi pun diganti siwak.

Selepas mandi badan terasa segar. Usai bersih-bersih, kami memilih untuk kembali ke ladang. Karena suasana Balai Rakyat yang sepi dan tidak ada yang bermain angklung, tidak seperti biasa ketika aku datang sebelumnya.

 

Cibeo, Cikeurtawana, Cikeusik

Beranjak siang, kami kembali menuju saung ayah di ladang. Melewati jalur yang berbeda, kalau menurut ayah agar tidak banyak jalur menanjak, menyusuri hutan, hawa sejuk sangat terasa dan membuat tubuh ini makin segar. Aku melihat banyak sekali pohon sagu tumbuh subur dan ada seorang remaja yang sedang memanen lada diketinggian.

Mendekati saung, kami mampir ke saung menantu ayah. Achi namanya, lugu dan cantik yang sedang membersihkan kencur hasil panen ditemani Sanan. Tiba di Saung aku bermain bersama Sanan, kejar-kejaran sambil bermain kapal-kapalan dari daun. Aku merasa bahwa kebahagian itu sesungguhnya sederhana. Suasana seperti itulah yang selalu aku rindukan dari Baduy Dalam.

Ayah sibuk merapihkan saung, sementara ambu dan Achi membersihkan panen kencur bersama aku juga. Tak berapa lama Achi, membawakan aku pisang uli kukus hasil dari kebun. Manis sekali pisangnya, tak berapa lama ada tamu lain yang menumpang beristirahat didepan saung ayah, aku pun memberikan dua pisang kukus tadi sebagai penunda rasa lapar.

Malam terakhir di Baduy Dalam, kami berdiskusi dengan ayang tentang urang Kanekes, sebutan bagi orang Baduy Dalam. Urang Kanekes cenderung mengunakan pakaian berwarna putih polos-tapi ada juga yang berwarna hitam-yang disebut dengan jamang sangsang, merujuk pad acara baju tersebut dipakai.


Baju jamang sangsang dikenakan dengan cara disangsangkan ke badan, tak ada kancing maupun saku. Semua dijahit tangan. Bahannya dari alami, yakni pintalan kapas asli yang diperoleh dari hutan. Sebagai bawahan, orang Baduy Dalam memakai sarung warna hitam atau biru tua yang dililit dipinggang. Pakaian Baduy juga dilengkapi dengan ikat kepala dari kain putih sebagai pembatas rambut, yang disebut telekung.




Ada tiga kampung di Baduy Dalam yang masih berpegang teguh pada adat dan tradisi, yakni Cibeo, Cikeurtawana, dan Cikeusik. (Tentu saja di ketiga kampung Baduy Dalam tersebut pelancong tak diizinkn memotret dan mengunakan bahan-bahan kimia).

 

Belajar soal kehidupan dari “Urang Kanekes”

Masyarakat Baduy Dalam mempunyai motto “GUNUNG ULAH DILEBUR LEBAK ULAH DIRUSAK”. Mereka pun hidup berdampingan dengan alam, gemar jalan (tanpa alas) kaki. Makanya orang  Baduy Dalam ramping-ramping. Mereka tidak mengenakan emas. Rumah mereka pun  sederhana. Orang Baduy Dalam minum dengan gelas bamboo dan makan dengan daun pisang tanpa sendok. Sebagai tambahan, mereka tidak makan daging kambing.



Kepala suku Baduy Dalam disebut pu’un. Tugasnya menentukan masa tanam dan panen, menerapkan hukum adat, dan mengobati yang sakit. Di Baduy Dalam ada masa ketika mereka tidak boleh dikunjungi, yakni “kawalu”. Saat kawalu orang Baduy dalam berpuasa menjalankan ritual , berdoa pada Tuhan agar negara ini tentram dan aman.Kawalu berlangsung selama tiga bulan.




Sistem pertanian urang Kanekes juga unik. Kebetulan sekali pas kesana kemarin menjelang musim tanam. Mereka tidak banyak mengubah ladang, semua dilakukan secara sederhana.

Urang Kanekes bermukim di sekitaran Pegunungan Kendeng (300-600 mdpl) di Desa Kanekes, kecamatan Leuwidamar, Kabupaten Lebak, Rangkasbitung, Banten. Mereka berkomunikasi dengan bahasa Sunda, percaya nabi Adam, dan memeluk Sunda Wiwitan yang merupakan ajaran turun-temurun dari leluhur.



Pagi pun tiba, aku bangun  dan membantu ambu memasak sarapan pagi, nasi goreng dan telur dadar. Selepas sarapan kami akan diantarkankembali ke Ciboleger. Perjalanan pulang terasa istimewa, seperti sebelumnya. Aku dibawakan oleh-oleh Ayah Idong Kecombrang dan gula aren. Terima kasih Ayah idong dan keluarga.

Jalan-jalan ke Baduy Dalam mengajarkan aku banyak hal, tentang kejujuran, kesederhanaan hidup, bagaimana menyatu dengan alam, serta kearifan lokal.

 

 

 

Sabtu, 05 September 2020

Keseruan Bareng Sahabat di Sparks Forest Adventure

 

Apa sih yang KAMU rindukan setelah enam bulan di rumah saja?

Kalau aku, rindu menghirup udara segar pegunungan. Alhamdulillah, akhirnya kesampaian staycation bareng sahabat di Sparks Forest Adventure, Nagrak, Cibadak-Sukabumi.





Senin pagi aku bersiap untuk berangkat menuju stasiun, menunggu commuter line tujuan Bogor. Tiba di stasiun sambil menunggu Mas Buddy yang belum datang, karena masih lama Aku, Irene, Cece Lim, dan Bang Ju lalu keluar stasiun untuk cari sarapan. Soto mie Bogor menjadi pilihan, sambil mencari angkot untuk dicharter.

Tak berapa lama Bang Ju, sudah mendapatkan angkot charteran untuk ke Nagrak, Cibadak-Sukabumi.  Sambil menunggu Mas Buddy menyelesaikan sarapannya, aku sudah naik lebih dulu ke angkot sambil menyimpan koper dan ransel bawaan.

Lalu, KENAPA kami memilih angkot?

Karena, pikir kami bisa buka kaca jendela dengan lebar sambil menikmati hembusan angin. Angkot berjalan lambat, mengingat Bogor yang padat merayap. Mendekati Cicurug angkot kami dialihkan ke jalur alternatif, karena memang jalur macet parah. Sayangnya jalur alternatif ini menanjak curam, kami memilih turun daripada mogok, nah benar saja.

Angkot kami mogok ditengah tanjakan, aku, Bang Ju dan Mas Buddy membantu mendorong angkot sampai bisa berjalan, sementara Cece Lim mendokumentasikan tingkah laku kami, rasanya pengen tertawa ngakak. Angkot berjalan kembali menuju Cibadak, dan hampir tiba di Sparks Forest Adventure, karena dari kejauhan tampak lingkaran khas bird park.

Aku        : “Bang Ju, bentar lagi sampai nih”,

Bang ju : “iyakkk”,

Lalu, kami turun dan membayar angkot yang kami charter tak lupa mengucapkan terima kasih. Bang Ju, lalu lapor security untuk bertemu Kak Jilly, security memeriksa kami dengan protokol kesehatan yang berlaku, seperti cek suhu tubuh setiap tamu dan menyemprotkan hand sanitaizer. Sambil menunggu mobil wara wiri yang akan menjemput, kami memilih foto-foto dan membuat konten dahulu.


Mobil wara wiri tiba dan langsung mengantarkan kami menuju camp resto, untuk bertemu Kak Jilly. Turun dari mobil kami disambut dengan hangat oleh Kak Jilly, sambil memperkenalkan diri , lalu duduk bersama sambil berbincang dan menikmati cemilan dan teh hangat, sambil menunggu peserta lain Uda Dendy, Icad, Yudha dan istri.

Setelah berkumpul semua, kami diajak berkeliling penginapan dan free time, lalu dilanjut berkumpul kembali saat makan malam after magrib. Aku memilih langsung masuk kamar, karena ingin cepat-cepat mandi. Kamar aku letaknya sangat strategis di 107, dan menjadi kamar favorit karena viewnya yang cantik dan bikin nyaman.








Gimana tidak nyaman, ukuran tempat tidurnya king size, Ac, meja kerja, TV kabel, colokan disamping tempat tidur, nakas, termos untuk memasak air, kopi teh , air mineral, kamar mandi shower yang luas, lengkap dengan handuk besar, kecil, sandal, dan kursi santai didepan kamar.

 

Beberapa tipe kamar di Sparks Forest Adventure :

a.       Tipe Studio start from Rp.1.200.000,-/room/night

b.      Tipe Tree Bedroom start from Rp.2.600.000,-/room/night

c.       Tipe Camp House start from Rp.3.500.000,-/room/night

d.      Glamour Camping start from Rp.550.000,-/room/night, kamar mandi diluar.

Konsep penginapan Sparks Forest Adventure ini sangat unik, mengambil konsep tree house atau rumah pohon. Bangunan kamar bernuansa kayu jati dengan fasilitas lengkap didalamnya.






Penginapan ini juga dirancang sangat nyaman untuk gathering, meeting, rapat kerja perusahaan. Lepas itu mandi dan istirahat sambil menonton film.




After magrib, aku bersiap menuju camp resto untuk makan malam bersama. Menu makan malamnya soto Nagrak, salah satu menu khas disini, tumis kangkung, ikan goreng, ikan bakar bumbu kecap, dan ayam rica-rica. Untuk sayuran camp resto mengambil hasilnya dari kebun sendiri seperti kangkung dan ikannya dari kolam sendiri, jadi terjamin kesegarannya. Selepas makan malam dan berbincang, kami dipersilahkan istirahat, karena esok akan banyak aktivitas yang sangat padat.






Tepat pukul 05.00, aku terbangun langsung mandi dan sholat subuh, selepas itu berjalan-jalan menikmati pagi bersama Irene, sambil merapihkan tas karena kan pindah ke area glamping. Jam 08.00 , kami sarapan terlebih dahulu dengan menu nasi goreng, setelah itu akan mengunjungi bird park, outbond, makan siang, mancing, bermain air di water park, makan malam, BBQ dan menyalakan api unggun didepan area glamping.

 

Kegiatan hari kedua di Sparks Forest Adventure :

a.       Bird Park

Mini bird park boleh dikunjungi dan beraktivitas memberi makan burung-burung, tanpa perlu menginap. Tiket masuk Rp.10.000.-/orang (weekday), dan Rp.20.000,-/orang (weekend), jam buka : 09.00 – 16.00 setiap harinya.

 


b.      Fasilitas Outbond dan Fliying Fox

Salah satu syarat untuk bermain disini untuk yang dewasa maksimal berat badan 70 kg, dan tentu didampingi tenaga professional, dan memenuhi standar keselamatan internasional.


c.       Water Park

Tiket masuk Rp.50.000,-/orang (weekend), Rp.35.000,-/orang (weekday). Jam buka : 09.00 – 16.00 setiap harinya.




Lepas menikmati semua fasilitas, kami balik ke area glamping sambil berbincang dan menikmati cemilan dan foto-foto menjelang sore.

Aku, pengen sharing ketika pindah ke area glamping. Tendanya nyaman banget dilengkapi tempat tidur, AC, Nakas, Meja dan colokan. Sebenarnya kami dapat kamar sendiri-sendiri, namun aku memilih satu kamar dengan Irene. Oh, ya untuk kamar mandi terletak diluar namun tak jauh koq dari area glamping, terdapat ada 4 toilet dan 4 kamar mandi, semua terpisah antara laki-laki dan perempuan.



Makan malam hari kedua diarea glamping, dan lepas itu akan ada BBQ dan api unggun sambil menikmati udara dingin Sukabumi. Menu makan malam kedua ada gurame asam manis, fuyung hai, capcay dan aneka buah, serta wedang jahe.






Nah, di Sparks Forest Adventure ini juga terdapat kebun kecil untuk sayuran seperti : kangkung, terong, cabe, bumbu dapur, serta kolam ikan yang dapat dipancing untuk dikonsumsi. Camp resto buka 24 jam, dan pengunjung yang tidak menginap bisa makan disini, namun alangkah lebih baik konfirmasi dulu untuk pemesanan, semua makanan disini aku rekomedasikan karena sangat memanjakan lidah.

 

Akses dam Tips menuju “Sparks Forest Adventure” :

a.       Naik kendaraan umum

Kalau dari Jakarta, bisa mengunakan commuter line turun stasiun Bogor, lanjut naik angkot 03 turun depan terminal baranang siang, dilanjutkan naik Elf Bogor – Sukabumi turun di Nagrak (tarif Rp.30.000,-/orang), lalu naik angkot ungu dan turun didepan sparks.

 

b.      Kendaraan Pribadi

Masuk tol arah Sukabumi exit BOCIMI di Cigombong, next kedepannya akan aada pintu tol menuju Sparks Forest Adventure hanya 3 km saja.

 

c.       Bawa cemilan, gitar, kartu UNO, lotion anti nyamuk mengingat Sparks Forest Adventure ini dulunya hutan dan luasnya hampir 12 Ha, alangkah baiknya jaga-jaga.

 

SPARKS FOREST ADVENTURE

JL. Raya Nagrak, Cibadak-Sukabumi

Jawa Barat

(0266) 7430700

IG : @sparksforestadventure

www.sparksforestadventure.com

 

 

Sabtu, 22 Agustus 2020

NGEBAR The Beauty of Pine Forest

 

Ada yang  Tahu apa itu NGEBAR ?       

NGEBAR merupakan Adventure Event Production yang memberikan jasa pelayanan bagi siapa pun dalam memenuhi kebutuhan vocation, eksplorasi alam dan aktivitas outdoor. Kenyamanan dalam menikmati aktivitas luar ruangan tetap bisa menikmati dengan kehadiran coffee shop yang siap  melayani dimanapun.




Nah minggu lalu, aku bersama kawan-kawan mengikuti kegiatan “NGEBAR The Beauty of Pine Forest”, di Ke Kembang Langit, Kebupaten Batang, Jawa Tengah. Sabtu pagi, 08 Agustus 2020 aku bersiap mandi dan menuju warung pojok, samping Stasiun Pekalongan untuk sarapan, dan selanjutnya bertemu Dini pemilik www.dinilint.com di stasiun, karena akan tiba pukul 10.06 dari Semarang.

Aku mengambil handphone dan memberitahu Dini sudah menunggu di depan stasiun Pekalongan, suasana stasiun sepi tidak seperti biasa sebelum pandemi, protokol kesehatan tetap dikedepankan. Tak berapa lama handphone berdering, menandakan Dini sudah tiba di stasiun. Tak jauh aku sudah melihat keberadaan Dini, aku lambaikan tangan. Dini tidak mengenali aku yang memakai masker dan kacamata, lalu aku manggilnya. Kami pun duduk sambil memberitahu tim NGEBAR untuk proses penjemputan di stasiun.

Tak berapa lama tim ngeBAR datang menjemput, ada Mas teguh dan Amri. Kami pun dicek suhu tubuh sebelum memasuki kendaraan  menuju ke basecamp NGEBAR Berkomunikasi untuk berjumpa dengan kawan-kawan yang sudah tiba lebih dulu.



Kami pun makan siang bersama, selepas itu menuju kembang langit. Aku di mobil bersama Mas Teguh, Amri, Zain dan Dini, sementara mobil kedua ada Mbak Nia dan keluarga, serta Mbak Ika dan Lichun. Perjalanan menuju Kembang Langit melewati pemandang cantik kota Pekalongan dan Batang, hawa sejuk membuat aku membuka kaca jendela, semilir angin terasa dibalik masker.

Kami pun tiba di Kembang Langit disambut Mas Hans, lalu mencari parkir dan menuju lokasi ngeCAMP diantara hamparan pohon pinus, susasana damai yang sudah lama tidak aku rasakan, karena #diRumahAja selama 6 (enam) bulan karena pandemi.




Sebelum memasuki area tenda kami mematuhi protokol kesehatan dengan cek suhu tubuh dan memakai hand sanitaizer, lalu menyimpan ransel dan mencoba pedoyo dan minuman hangat sebagai welcome drink, dan melihat tenda yang akan kami inapi, terdapat kasur ruang tamu, kantong tidur, air mineral dan snack.



Udara sejuk Kembang Langit membuat tubuh selaras dengan alam, banyak oksigen yang aku hirup dalam-dalam, sambil mengucapkan terima kasih atas berkah ALLAH SWT yang aku nikmati ini. Kami diberi waktu santai untuk beristirahat dan membuat foto-foto di sekitaran pohon pinus.



Lepas ibadah magrib makan malam disajikan, ada nemu tradisional yang aku suka, tempe tahu bacem, sayur, kikil, kerinduan akan makan malam diantara hembusan angin akhirnya terpenuhi. Acara tidak hanya makan malam, maih ada sesi diskusi bersama dan sambil menikmati BBQ, coffee dan hot coklat dari ngeBAR Berkomunikasi. Aku memilih hot coklat, pas dengan suasana yang syahdu sambil menemani berdiskusi, seriusan hot coklatnya enak banget creamy.



Mas Hans menjelaskan mengenai kegiatan hari ini, terus terang aku suka banget yang diadakan oleh ngeBAR.

Apa itu NGEBAR ?

Sudah aku jelaskan diatas ya..

Apa Kebebihan mengikuti kegiatan NGEBAR ?

NGEBAR memberikan pengalaman menakjubkan berupa perpaduan menikmati alam  dan sajian menu  coffee shop terbaik.

NGEBAR mempunyai misi mengubah paradigm tentang aktivitas outdoor yang rumit dalam melakukan persiapan dan penggunaan peralatannya, karena fasilitas sudah disiapkan semua.

Apakah NGEBAR bisa diadakan di kota-kota lain?

Jawabnya : BISA

NGEBAR mempunyai tujuan eksplorasi potensi lokl keanekaragaman Alam Indonesia. Sehingga semua sangat mendukung dan siap membantu siapa pun untuk kegiatan ini sesuai dengan referensi tempat yang telah di survey tim NGEBAR.

Berapa tarif untuk bisa ikut NGEBAR?

Jasa pelayanan NGEBAR bersifat fleksibel, pelayanan terbaik sesuai dengan kebutuhan.

Selepas diskusi santai, kami dipersilahkan untuk beristirahat. Namun dasar aku dan kawan-kawan malah asik berbincang hingga larut  malam bersama Zain, Lichun, Dini dan Mbak Ika, maklum kami sudah lama tak berjumpa, acara NGEBAR ini sepeti ini menyatukan. setelah mengantuk aku pun tertidur hingga subuh.




Hari sudah pagi, aku pun langsung bangun karena kebelet pipis, langsung mengikuti dini menuju toilet yang tak jauh di tenda, udara dingin menusuk tulang membuat bergidik. Selepas itu jalan-jalan disekitaran pohon pinus menikmati udara pagi sambil membawa segelas minum hangat, setelah itu membantu Mas Teguh yang sedang mempersiapkan sarapan pagi, berupa sandwich. Sandwich ala chef Teguh memang luar biasa nikmat, menikmati sarapan pagi dan bunyi-bunyian alam bebas.


Masih ada agenda selanjutnya selepas sarapan, Mas Hans akan mengajak kami jalan-jalan berkeliling hutan pinus dan bermain di sungai kecil yang bening dan segar buat cuci muka. Perjalanan di hutan pinus aku gunakan untuk menghirup segar banyak-banyak agar pernafasan ini tetap sehat. Setelah jalan, aku pun diberi cemilan buah sama Mas Arief dan Mas Faza buah semangka.

Setelah menikmati udara pagi Kembang Langit, kembali ke tenda untuk mandi, packing dan makan nasi goreng buatan Mbak Eva. Perjalanan bersama tim NGEBAR itu nyaman banget, karena mereka professional banget menjamu para tamunya. Sukses selalu tim NGEBAR, perjalanan bersama mereka tidak hanya sampai disini, masih ada kelanjutannya di Kalibeluk, ditunggu di part selanjutnya. Terima kasih.

NGEBAR 

Part of @berkomunikasicoffeeandtea

Coffee Event Production Trip Adventure Coffee Explore

Info +6282313316620

 

 

 

 

 

Kembali Ke Baduy Dalam, Merasakan Kesederhanaan Alam dan Adat

  Lepas dari Sukabumi, aku memilih jalan kembali menuju Baduy Dalam via Ciboleger, Kabupaten Lebak-Banten. KENAPA AKU MEMILIH BADUY DALAM?...