Sabtu, 29 Agustus 2015

Ruteng Sebuah Kota Eksotisme yang Dingin


Udara dingin akan menyambutmu jika berkunjung kota ini Ruteng, sebagai ibu kota Kabupaten Manggarai, berada di bagian barat Pulau Flores Nusa Tenggara Timur merupakan kota menyenangkan untuk dikunjungi. Terletak sekitar 1.200 meter di atas permukaan laut, berudara sejuk dan dikelilingi persawahan hijau yang menyediakan berbagai bahan pokok bagi penduduk dan banyak sekali tanaman kopi disini. Kota ini masih mempertahankan keseimbangan antara kuno dan modern.
Terlihat dari bangunan-bangunan yang berada disini, seperti Gereja Katedral yang berstruktur bangunan tua peninggalan arsitektur Eropa. Memang tak heran jika bangsa yang pernah menjajah kita mempunyai pengaruh misionaris yang besar di tanah Flores.



Di Ruteng ini aku menginap di Kesusteran Maria Berduka Cita, sebuah penginapan bernuansa Eropa yang dahulunya sebuah sekolah biara yang sekarang sudah tidak  dipergunakan lagi.  Pagi harinya aku sempatkan jalan di sekitar alun – alun kota untuk  melihat Gereja, Kantor Bupati Manggarai yang megah, Masjid dan ke supermarket dekat ATM BNI. Tak jauh dari sana aku beli kue khas Ruteng namanya compiang kuenya berupa roti kecil ada wijen diatasnya.
Setelah puas jalan-jalan, akhirnya aku memutuskan untuk menyewa ojek Rp. 50.000,- Pak Daud sampai sore untuk berkeliling Ruteng, salah satunya mengantarku ke Desa Compang Ruteng yang berada di Ruteng Pu’u  Kecamatan Golo Dukal Kabupaten  Manggarai  Flores Nusa Tenggara Timur yang  berjarak sekitar tiga kilometer dari pusat kota. Aku menemukan sebuah desa adat, yang satu-satunya berada di Ruteng. 
Compang Ruteng adalah sebuah desa adat tradisional. Ketika baru saja tiba ada seorang Bapak menyambutku “Selamat datang di Compang Ruteng,” dan aku dipersilakan masuk ke dalam rumah gendang  rumah adat yang terbuat dari kayu dan beratap alang-alang, tipikal rumah adat di Flores. Di dalamnya bisa melihat struktur bangunan, interior kayu, dan peralatan lain seperti alat penumbuk kopi, drum, gong, dan perisai  yang dipergunakan untuk tarian tradisional. Saat aku tiba sepi sekali disini bertanya ke Pak Petrus, beliau menyampaikan warga sedang pergi ke ladang. Dan kenapa desa ini diberi nama Compang, beliau mengatakan karena di tengah rumah adat ini terdapat altar yang letaknya lebih tinggi dari rumah gendang yang terbuat dari batu untuk upacara adat, seperti penti sebagai upacara rasa bersyukur kepada Tuhan karena sudah diberi panen dan air melimpah. Biaya masuk ke desa adat ini Rp. 10.000,-/orang.



Selepas berbincang dengan beliau aku meminta izin untuk kembali ke kota. Aku ada janji dengan Sefnita rekanku yang kebetulan sedang kembali ke Ruteng dari Ende. Kami  janji bertemu di dekat Gereja Katedral baru di sebuah warung bakso milik orang Wonogiri (setelah aku ngobrol dengan pemiliknya). Karena rekanku ini akan  beribadah menjelang Paskah, sambil menunggu aku lihat tampak banyak remaja-remaja muslim sedang berjaga, karena penasaran aku datangi dan bertanya sedang apa mereka. Ternyata mereka sedang berjaga karena umat  Khatolik  disini sedang beribadah menyambut Jum’at Agung atau Paskah esok hari. Di kota ini aku  belajar tentang bagaimana cara menghormati agama lain, merasakan bagaimana menjadi minoritas. Tampak terlihat sekali kerukunan dan rasa toleransi antar umat beragama di Ruteng.
Jika berkunjung ke Ruteng masih terdapat tempat wisata lain seperti, Gua Liang Bua sebuah situs lain arkeologi di mana hobbit diyakini telah pernah menjelajahi wilayah ini. Para ilmuwan menyebut spesies kerdil yang baru menemukan  Homo Floresiensis. Ketika masuk ke dalam gua akan menghubungkan zaman modern ke awal peradaban manusia. Perjalanan dari kota Ruteng menuju Gua Liang Bua bisa menggunakan angkutan umum ataupun kendaraan pribadi. Jarak dari kota Ruteng ke Dusun Rampasasa tempat dimana Gua Liang Bua berada sekitar tiga belas kilometer dan dapat di tempuh sekitar satu jam perjalanan.




Dalam perjalanan pulang dari Gua Liang Bua, aku sempatkan mampir ke sebuah desa bernama Cara di Cancar untuk melihat sawah lingko dalam bahasa adat Manggarai atau sawah jaring laba-laba (spider wed rice), menyajikan pemandangan yang sangat luar biasa dari atas bukit dengan trekking sekitar lima belas menit, setelah memarkirkan motor dan mengisi buku tamu.

Kota berhawa sejuk di kaki Gunung Ranaka ini sangat menyenangkan buatku, selain sebagai kota transit untuk ke Desa Wae rebo, Labuan Bajo dan Bajawa, disini banyak menyuguhkan keindahan alam dan warga masyarakatnya yang sangat ramah terhadap para pendatang. Setelah puas berkeliling, kini tiba saatnya untuk beranjak kembali ke penginapan, dan bersiap menuju Bajawa. Tersimpan rasa bahagia dalam perjalanan ini, destinasi bukan merupakan tujuan utama dalam perjalananku namun proses menuju tempat itulah yang sangat berarti, banyak hal yang bisa dipetik dan tak ternilai harganya. Terima kasih Semesta untuk perjalanan ini….:)

Tips Menuju Ruteng :

1. Penerbangan Denpasar – Ruteng (Selasa, Jum’at)  dengan Transnusa harga sekitar Rp. 750.000,- /orang di  Bandara Ngurah Rai, Denpasar - Bali Telp : +62 361 760 218
Kupang  - Ruteng (setiap hari) harga sekitar Rp. 850.000,- /orang
Di Bandara El Tari Kupang Telp : +62 380 822 555 website            www.trannusa.co.id

2.   Travel Labuan Bajo – Ruteng aku rekomendasikan Gunung Mas :
Labuan Bajo    :  Jalan Dr. Soetomo (depan SMAK Layola)  Telp +62 852 3932 2000
Ruteng             : Jalan Adi Sucipto no. 5F (depan kantor PLN) Telp +62 813 3938 0830
Ende                : Jalan Kelimutu (depan Telkom) Telp +62 852 3933 9933
Maumere        : Jalan Moa Toda (Hotel Benggoan I) Telp. +62 382 21283

3.   Hotel Kesusteran Maria Berduka Cita Jalan Ahmad Yani No. 45 Ruteng  +62 385 22834  atau  +62 813 9376 3129 Rp. 190.000,-/ malam double bed dan mendapat sarapan (jadi kalo trip berdua bisa di sharing)

4. Terminal Mena Ruteng terdapat beberapa rute angkutan baik ke Dintor (jika menuju Wae rebo), Narang, Rampasasa dan Cancar (untuk tarif sebelum naik dianjurkan ditanyakan dahulu ke supir), untuk jasa ojek harga bisa di negoisasi sesuai dengan tujuan

5.  Rumah Makan Padang Padedoang Jalan Adi Sucipto No. 3 Ruteng, ada supermarket dekat ATM BNI jika ingin membeli kebutuhan seperti air mineral, roti dllnya





2 komentar:

  1. Balasan
    1. Kami sekeluarga tak lupa mengucapkan puji syukur kepada   
      allah s,w,t
      dan terimah kasih banyak aki atas bantuan nomor togel nya,yang aki berikan,singapura.4D,(3889) alhamdulillah ternyata itu benar2 tembus aki.dan alhamdulillah sekarang saya bisa melunasi semua utan2 saya yang
      ada sama tetangga.dan juga bank bri dan bukan hanya itu aki. insya
      allah saya akan coba untuk membuka usaha sendiri demi mencukupi
      kebutuhan keluarga saya sehari-hari itu semua berkat bantuan aki..
      sekali lagi makasih banyak ya aki bagi saudara yang suka main togel
      yang ingin merubah nasib seperti saya silahkan hubungi aki soleh,,di no cll 082-313-336-747
      insya allah anda bisa seperti saya menang togel 275
      juta, wassalam.
      dijamin 100% jebol saya sudah buktikan sendiri,
      Ada Solusi yang tepat jangan anda putus asah AKI SOLEH akan membantu
      anda semua dengan Angka ritwal/Gaib:
      butuh angka togel 2D 3D 4D 5D 6D SGP / HKG / MALAYSIA / TOTO MAGNUM / dijamin
      100% jebol
      Apabila ada waktu
      silahkan Hub: AKI SOLEH DI NO: 082313336747
        KLIK DISINI
      Atau Chat/Tlpn di WhatsApp (WA)
      No WA Aki : 082313336747
        KLIK DISINI INfO PESUGIHAN PUTIH
      Ada Juga Jenis Pesugihan Dana Ghaib, Pesugihan Uang Balik, Pesugihan Sewa Tuyul Dari Mesir&Nomor Togel, Dll,
      Angka Ghaib; Singapura
      Angka Ghaib; Hongkong
      Angka Ghaib; Toto malaysia
      Angka; Ghaib; Keputusan Magnum
      Angka; Ghaib; Kuda Lari
      Angka Ghaib; Kambodia
      Angka Ghaib; Sydney
      Angka Ghaib; Laos

      Hapus

Travel Blogger Gathering Bersama Adira Finance

Adira Finance merupakan perusahaan besar multifinance yang berdiri sejak tahun 1990, yang semula dikembangkan sebagai perusahaan pembiayaa...